0 com

Malam Terakhir

Malam ini malam terakhir pertemuan

Aku tiba awal yang bukan kebiasaan

Hendak ku masuk terasa segan

Hendak ku tunggu, hanya berteman bulan

Ku belek jua buku bacaan

Buku yang hampir sebulan menjadi kupasan

Buku yang sudah lama dipegangan

Dibaca berulang kali

Selang masa datang seorangan

Cukup bilangan perjumpaan dimulakan

Tidak banyak malam itu kita perbincangkan

Banyak yang datang dari hati yang keruan

Ada yang panjang memberikan ucapan

Ada juga yang semangat menyampaikan harapan

Terima kasih saling diucapkan

Maaf juga dihulurkan

Tapi malam itu bukan pengakhiran

Malam itu sebenarnya sebuah permulaan

Sambungan perjalanan sang pengembara mencari sinar

Menuju titik noktah terakhir persimpangan kehidupan

Moga Kau sampaikan jua kami kepada Mu

 

Titik noktah sebagai akhir ayat. Juga permulaan perenggan baru.

Kenangan akhir Usrah 02 JIM IPT DHL

Akh Riza, Ukasyah Mahmud, Asrol, Nik Azim, Luqman Pathi, Ali Firdaus, Khairul Adha, Abdullah Omar

Read more »
0 com

Kenapa Begini Tidak Begitu?


Adakah metodologi dakwah ini hanya melalui usrah? Bukankah ada banyak lagi cara-cara dakwah yang berkesan dan mampu menyentuh lebih ramai orang untuk kita dedahkan penghayatan islam dari sekadar pertemuan mingguan  bersama 7 orang. 7 muka yang sudah hampir jemu dipandang. Bagaimana islam hendak kita sebarkan kalau ia hanya tertumpu pada 7 orang sahaja? Bila kita mahu gerakkan usaha dakwah pada yang belum islam? Bukankah itu sebenarnya objektif dakwah? Meng’islam’kan yang bukan islam. Kenapa tenaga kita, kita habiskan untuk mereka yang sudahpun memahami islam? Bukankah itu satu bentuk pembaziran masa dan tenaga? Kenapa begini bukan begitu? Inikah cara kita?

Wasilah usrah hanyalah salah satu daripada 7 wasail (kata jamak kepada wasilah – medium) dalam sistem pentarbiyahan fikrah kita. Fikrah ikhwan muslimin. Fikrah tanzimi. Selain usrah, kita ada medan rehlah, daurah, jaulah, mukhayyam, katibah, muktamar..semuanya akan mendedahkan kita dalam satu proses pentarbiyahan yang merangkumi pelbagai latarbelakang untuk bentuk peribadi kita sebagai muslim yang benar pada perilakunya, percakapannya, pemikirannya.

Pun begitu masih ada ruang-ruang lain yang mampu kita sentuh masyarakat. Ceramah umum, program-program berbentuk islamik, rancangan TV9 dan sebagainya. Kita tidak menafikan medan-medan itu wujud. Cuma pernah kita terbayangkan tidak, siapakah yang menggerakkan medan-medan itu? Tidak mungkin orang-orang biasa. Pengacara, ustaz, pengarah program..semuanya melalui sistem pembentukkan yang rapi. Sistem pentarbiyahan masing-masing untuk akhirnya jadi seperti output pendidikan yang diterima. Lebih hebat lagi, jika ada yang terpilih untuk menyertai kursus-kursus khas yang penyertaannya bukan calang-calang. Penyampainya pun bukan sebarangan. Sudah pasti mereka yang tamat kursus itu akan keluar menjadi mereka yang top dalam bidang masing-masing. Kerana mereka melalui sistem pentarbiyahan yang komprehensif dan intensif. Baru mampu mereka jalankan peranan mereka dengan cemerlang dan projek yang terjana pasti hebat!

Begitu dengan kita. Kita ada sistem pentarbiyahan kita. Kita laluinya agar kita juga mampu berada di tengah masyarakat untuk membimbing mereka. Kearah apa kita bimbing? Sebetulnya kita kena bimbing diri terlebih dahulu kearah matlamat yang ingin kita sasarkan. Tidak mungkin kita menyeru kepada sesuatu yang tidak kita tujui sendiri!? Setelah jelas matlamat kita, kukuh pendirian kita, mantap hujjah kita..bukankah medan masyarakat itu terbuka untuk kita bolos dan tembus?

Makanya usrah ini adalah untuk mereka yang terpilih untuk melalui sistem-sistem pendidikan yang komprehansif dan intensif! Bukan seperti program-program biasa yang boleh datang dan daftar percuma!

Jika anda persoalkan kenapa tidak kita terus terjun ke medan masyarakat? Tanya semula; berbekalkan apa kita hendak terjun? Tangan kosong atau ilmu yang sangat sedikit dan cetek itu? Dengan peribadi yang masih rapuh dan begitu mudah terpedaya? Dengan pendirian yang berbolak-balik bagaikan lalang ditiup angin? Jika itu bekalnya, tidak lamalah kita atas jalan juang ini! Jalan juang ini akan sentiasa dipenuhi jiwa-jiwa pejuang..walaupun tanpa kita.

Kenapa islam tidak tersebar melalui usrah!? Salah sistem itu atau salah mereka yang mengikutinya?

Kalau MLM, pasti dan pasti, jika seseorang itu ada 7 downline, berita produknya sudahpun menjangkau kawasan daerah mahupun negeri! Betul atau tidak? (saya tanyakan mereka yang terlibat dengan herbal life, onedrop perfume, HPA, ScoreA etc)

Inikan pula islam. Cuma kuncinya ahli usrah tidak bercita-cita menyampaikan islam sebagaimana ahli MLM yang ghairah merebut ganjaran-ganjaran atas usaha mereka. Ya anda katakan perumpamaan ini tidak munasabah, kerana ganjaran mereka adalah material, sedangkan usaha dakwah ini kerjanya ikhlas dan hanya diganjarkan oleh Allah. Habis tu? Apa point anda? Jika jalan dakwah ini ditaburi duit baru anda hendak bekerja menyampaikan islam? Alangkah tertipunya diri ini!

Pernah kita tanyakan kenapa mereka yang bertemu islam selepas kekufuran mereka lebih menonjol dalam gerak kerja dakwah mereka? Kenapa mereka itu disegani sendiri oleh golongan yang sememangnya sejak lahir sudahpun muslim?

Kerana mereka mencari erti kehidupan dan bekerja atas keimanan mereka! Kita mungkin sudah menjumpai keimanan kita, cuma belum bertemu erti yang memberikan penghidupan kepada kita. Kita cuma mampu menuturkan kata-kata keimanan, namun amal masih berorientasikan jahiliyah dan kekufuran. Kita mungkin mampu menjana program-program berbicara tentang keimanan, namun hati kita sendiri tidak tunduk kepada apa yang kita sampaikan.

Mana mungkin islam tersebar? Dengan kualiti yang kita ada pada hari ini?

Anda boleh persoalkan seribu satu macam persoalan kenapa begitu tidak begini. Pernah anda persoalkan kenapa anda begini tidak begitu?

Besarkah yang lain selain islam? Tinggikah yang lain selain islam? Utamakah yang lain selain islam?

Dimana kita letakkan priority terhadap apa yang kita impikan?

Atau impian ini hanya angan-angan kosong?

Lihat bagaimana seerah dan kisah sahabat terus memberikan contoh-contoh yang hidup. Mereka bekerja atas angan-angan mereka. Cita-cita mereka tinggi demi merealisasikan janji-janjiNya. Jiwa mereka hidup mengharapkan balasan terbaik di akhirat kelak.

Sekali lagi tanyakan diri kita. Kenapa kita begini tidak begitu?

Read more »
1 com

Agar Suatu Hari Nanti Kau Memahami


Ketika itu tiada lain yang bermain di jiwa melainkan rasa syukur padaNya

Saat 14 pemuda duduk bersemuka membina ukhuwah di malam pertama

Kita tidak kenal sebelum itu cuma berjumpa

Sempat ku layangkan senyuman di parkir penginapan dan doa

Ada yang ku bantu dan terbina ikatan kita

Ada yang datang kerana dipelawa rakan mereka

Taaruf kita ringkas yang lebihnya gelak ketawa

Hidangan malam pula cuma roti yang di kongsi dan air kotak sahaja

Itupun kiriman sahabat yang bantuannya ku pinta

Hari berlalu malam seminggu kita bersama

Solat isya di surau walaupun tiada dalam aturcara

Bilangan bertambah walau penat sehari kerja

Hujung minggu kita raikan ukhuwah yang terjana

Kita makan malam bersama tika orang lain sendirian di kafeteria

Kita riadah dan mandi bersama waktu orang suka-suka

Dan kita tidak pernah usai berjumpa

Melainkan tutup dihidangkan tazkirah buat bekal jiwa

Bilangan bertambah alangkah ku gembira

Musim itu tiada malam yang percuma

Melainkan terluang dalam pertemuan cinta

Ku lelah kerana bekerja

Ku kerah jua kerana itu cita-cita

Melihat dunia di penuhi jiwa sosok pemuda

Berimpian tinggi bercita-cita

Qiam pula dekatkan diri kita padaNya

Jumaat pula halaqah beramai-ramai bersama

Orang lain pelik melihat kita

Tidak cukup khutbah tadi sebagai halwa telinga

Kini akhirnya

Hari semalam tinggal kenangan manis pengubat duka

Salah diriku bukan mereka

Mungkin jauh di hati ada sedikit ujub dan bangga

Malam pula sedikit ku luang bersamaNya

Menjadi pengajaran bagi daku yang kerdil hina

Atas kehendakNya bukan atas usaha

Hati mereka bukan milikku tapi empunya Dia semuanya

Namu ku tidak putus harap padaMu dan pada mereka

Kerana hikmah disebalik ini pasti ada

Hari ini ku masih gagah meniti jalan sama

Kadang tersadung terjatuh tapi ku bangun jua

Harapan ini takkan luntur dek masa

Ku yakin jika ku mundur ada yang mendatang

Kerana cita-cita dan harapan ini bukan ku galas seorang

Ya Allah kekalkanlah ku atas jalan para anbiya’ dan sebaik-baik manusia

Thatbatkan hati ini untuk istiqamah atasnya

Dan bimbinglah mereka untuk akhirnya bersama

Kerana ku yakin mereka hingga saat ini bertanya dan tertanya

Agar di Kau fahamkan mereka

Kenapa jalan ini ku jejak lalu berpayah atasnya

Bukankah ada jalan lain membawa ke tempat yang sama?

Mungkin sambil bersenang-lenang bersuka-ria?

Tidak kerana ku yakin ini jalannya,

Ku doakan kau fahami suatu hari nanti walau lewat masa

Ini jalan ku dan akan terus bersamanya!

Qayyim - DK 16/4/2010

Read more »
0 com

O You Who Are Clothed!


Knowing is not enough; we must apply.
Willing is not enough; we must do.

-someone unworthy of quoting his name except his quotes-
Read more »
0 com

The Price of Freedom


Most people are taught and seek to be free,

For different places, you'd see differently,

“Choose your own path” as many would say,

But nothing actually comes without a pay


For what we search for was never cheap,

Throughout the history people sacrifice,

Some would spend nights without sleep,

While others would even give their lives


What do human see in freedom?

To have a place to call home?

To give so much in return,

Yet so much spent to mourn


For what we seek is not here

What we look for is actually there!


Don't ask why they threw stones and fought,

We clearly know what they sought,

For we know why but we put doubt,

Just that we don't give it enough thought to support


We think we could discourage them by not being aware,

We know deeply they don't even care,

We choose to support their enemies with such ease,

Even as they fight for all including those who sit in please


Each day they wake up in hope,

They struggle in life to a bigger scope,

While we face dawn with such depress,

We suffer through life just to have less


Aren't we ashamed to have our wrights fought?

Not by our bare hand,

To sit back and just watch,

As they shed blood upon the holy land


We live our normal lives,

Happy among side our family,

But our heart seek to find it,

Something that would just be the ultimate key


The key to what they call freedom,

Free from a life bounded so narrow,

Free from everything that brings sorrow,

So free eager to see tomorrow


While they fight they don't suffer,

When they cry nothing linger,

As they starve they don't hunger,

For everything is the price they offer


This is the price to freedom,

The freedom we speak,

The freedom we seek


Qayyim Hafidzi

DK - 2010 (mengenang konvensyen AQSA SYARIF seMalaysia)

Read more »
0 com

Gurindam Futur

dunia yang sempit terasa lapang,

beban yang berat terasa ringan,

bila dahi mencecah tanah...


segala harapan terasa mampu,

segala impian terasa pasti,

bila tangan terangkat ke langit...


tubuh layu kembali segar,

langkah mati di mulakan kembali,

saat ku bangkit dari sejadah...


segala qudrat ku heret jua,

selagi terdaya ku kerah lagi,

kerana lalai diriku..ummat ini sakit!

Read more »
0 com

Dalam Sujud Aku Memohon



Dalam sujud aku memohon
Ditunjukkan jalan kebenaran
Disuluhkan cahaya keimanan
Dibimbing melepasi titian pengharapan

"Ya Allah, aku pohon petunjuk daripadaMu dengan ilmu yang Kau miliki dan aku pohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku pohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang sangatlah besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahui akan segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat mahupun lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatilah urusan ini bagiku, seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat mahupun lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan bagiku dalam sebarang keadaan sekalipun, dan Kau jadikanlah aku redha dengan ketentuan ini".

Bukan aku ragu
Tapi aku mohon dipermudahkan urusan
Bukan aku sangsi
Tapi aku mohon ditetapkan hati

Moga jalan yang dipilih
Menjadi sebaik-baik perjalanan
Moga apa yang dibina
Menjadi setinggi teguh binaan

Mengharungi dugaan pelayaran kehidupan
Dalam memancarkan nur kalamullah
Menjadi benteng tiupan dunia taufan
Sebagai pusat menghidupkan amal dakwah

Qayyim Hafidzi

DK - 12 Februari 2010: 1.12am

Read more »